Ramen Instan dari Korea

Sebelum Jeju Noodle Bar datang pada bulan September, pengamat mie avid percaya bahwa adegan ramen New York City telah mencapai titik, jika tidak kejenuhan, setidaknya mengurangi hasil.

Rantai Jepang yang berfungsi dengan baik seperti E.A.K., Ichiran dan Ippudo telah mendirikan beachheads. Ivan Orkin, Joshua Smookler dan koki lainnya sedang mengikuti genre tersebut, mengikuti jejak mie yang tertinggal lebih dari satu dekade yang lalu oleh seorang muda yang tidak dikenal bernama David Chang. Ramen mencicipi menu dan stand ramen isolasi berkembang dengan stand-up dan sit-down ramen counter. Apresiasi untuk poin-poin yang lebih baik dari tsukemen dan mazemen, bumbu shio dan blending tare, telah tumbuh jauh melampaui ekspatriat Jepang.

Tapi keriput segar di film klasik semakin langka, sementara ramen baru datang begitu cepat sehingga membuat mereka tetap tegak. Yang tersisa, sepertinya, adalah mengisi ruang kosong di peta sampai mangkuk tonkotsu dan ramen shoyu dijual di mana-mana dari Tottenville ke Gun Hill Road.

Satu hal yang dianggap tidak diperhatikan oleh ini adalah inspirasi bagi Mie Mie Jeju: ramen Korea.

Ya, orang Korea makan ramen. Oh, apakah mereka Tahun lalu, permintaan domestik Korea Selatan untuk ramyun, seperti yang diketahui di sana, mencapai 1,16 miliar pound, sebuah high baru. Kita tahu beratnya karena hampir semua ramyun yang dibuat dan dimakan di Korea Selatan adalah varietas instan. Hal ini dilaporkan juga berlaku di Korea Utara, di mana angka penjualan yang dapat diandalkan lebih sulit didapat.
Lanjutkan membaca cerita utama
Cakupan Terkait

Dengan kata lain, Jeju, di West Village, merupakan penghormatan ke barang-barang toko barang kemasan yang terbuat dari batu bata kering dari mie kering atau goreng dan sebuah amplop dasar sup bubuk atau konsentrat. Seringkali dijual dan dicampur dalam cangkir sekali pakai.

Sama pentingnya dengan ramyun adalah dengan makanan Korea, ini bukan tradisi kuliner yang biasanya menarik perhatian koki Amerika yang telah memasak di Per Se, Bouley dan Chef’s Table di Brooklyn Fare, seperti yang dilakukan Douglas Kim sebelum mendirikan Jeju. Agak seperti seorang juru masak telah meninggalkan L’Astrance di Paris untuk membuka restoran yang mengkhususkan diri dalam interpretasi Hot Pockets.

Untuk menilai dari tiga sup di menu Jeju, Kim tidak mencoba merekayasa balik merek Korea hanya-tambahkan-air seperti Shin dan Samyang. Semua kaldu Jeju memiliki tubuh dan tekstur yang disertai rebusan dan skimming berjam-jam karena kelimpahan daging dan tulang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *